Terminal Gudang Pelabuhan Tanjung Emas Menjelma Jadi Ruangan Mewah

25

22 Juli 2016

Semarang – Memasuki Terminal Penumpang Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang, Jawa Tengah, Selasa (28/6/2016), suasana nyaman, bersih, dan tertata segera terasa. Semua serba bagus. Sejumlah penumpang kapal laut yang hendak ke Sampit, Kalimantan Tengah, menunggu dengan santai. Anak-anak, juga ibu-ibu, pun tidak rewel akibat kegerahan dengan suasana panas daerah pesisir ibu kota Jawa Tengah itu.

“Saya sudah sering naik kapal laut dari pelabuhan ini ke Kalimantan. Setahun lalu masih kumuh, panas, dan kadang air rob menyergap penumpang yang mau masuk terminal. Saat ini saya kaget, kok, terminal sudah seperti mal,” ujar Ny Rumanda (45), penumpang yang ditemui di terminal keberangkatan Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang.

Calon penumpang lain, Sunarto (47), asal Klaten, Jawa Tengah, yang juga hendak ke Sampit, mengatakan, kalau sudah duduk di terminal ini rasanya menunggu kapal lama pun tidak terasa. Penumpang memperoleh hiburan karena bisa menyaksikan siaran televisi layar datar yang tersedia di ruang runggu. “Penumpang kini dibuat nyaman, seolah tidak naik kapal laut. Tidak ada lagi calo atau pedagang yang bikin repot penumpang. Terminal seperti ini, kan, biasanya hanya ditemui di bandar udara. Terminal ini lebih baik ketimbang Bandara Ahmad Yani, Semarang,” tutur Sunarto yang berangkat bersama istri dan dua anaknya.

Menikmati terminal penumpang di bawah kendali PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) III Semarang ini rasanya seperti tidak berada di kawasan pelabuhan. Dari luar, bangunan terminal ini tidak berubah, masih seperti bangunan setahun lalu. Dindingnya saja kini berwarna, atapnya masih utuh. Namun, begitu memasuki ruangan terminal penumpang di sektor kedatangan ataupun keberangkatan, terasa suasana mal.

Ketika memasuki ruangan keberangkatan, setelah melewati pintu masuk yang dilengkapi alat pemeriksa sinar-X dan tempat pemeriksaan, penumpang tinggal memilih ke lantai dasar atau lantai dua. Ruangannya sejuk karena menggunakan sistem AC sentral dan dilengkapi kursi-kursi nyaman. Ruangannya juga bersih dengan lantai mengilat. Padahal, pada saat yang sama, di luar terminal suhu udara panas, sementara truk mengangkut peti kemas hilir mudik membuat debu beterbangan.

Asisten Manajer Pelayanan Terminal PT Pelindo III Ari Sudarsono mengemukakan, rehabilitasi terminal penumpang ini dilakukan sejak November 2015 dan rampung April 2016. Setelah melalui proses penyempurnaan, terminal penumpang beroperasi bersamaan menyambut penumpang yang mudik pada¬†Lebarantahun ini. “Rehabilitasi terminal penumpang merupakan tekad dan komitmen PT Pelindo III untuk memanjakan penumpang meski kegiatan ini sebenarnya tidak memberi keuntungan. Dari segi pelayanan, jumlah penumpang hanya 300-400 orang dari pelabuhan Semarang,” kata Ari.

Sindiran menteri Jika menyaksikan kondisi terminal penumpang yang sudah bagus itu, tidak banyak yang menyangka, terminal berukuran 4.530 meter persegi ini setahun silam sangat tidak layak sebagai terminal. Pada 2014, Menteri Perhubungan Ignasius Jonan ketika mengunjungi terminal ini melontarkan kalimat, “Terminal, kok, seperti kos-kosan, tidak terawat dan kurang layak”.

Menurut Mat Rasdi, kepala terminal penumpang, terminal ini bekas gudang barang. Bangunan ini didirikan sejak 1920-an. Setahun lalu, terminal masih belum bagus. Air rob kadang masih menggenangi dermaga dan tak jarang membasahi lantai terminal penumpang. “Begitu direhabilitasi, lantai bangunan dinaikkan dan dermaga ditinggikan. Ada saluran terbuka yang letaknya lebih rendah 40 sentimeter dari permukaan di depan terminal sebagai pengamanan mengatasi rob,” ujar Mat Rasdi.

Rehabilitasi terminal penumpang ini bagian dari upaya PT Pelindo III merenovasi 13 terminal penumpang di sejumlah provinsi di Indonesia. Khusus di Pelabuhan Tanjung Emas, rehabilitasi melalui sistem tender itu digarap, di antaranya, oleh pakar arsitek Unika Soegijapranata, Semarang, Kenzo Winand.

Rehabilitasi tak hanya mengubah wajah ruangan terminal. Kelengkapan layaknya terminal berstandar internasional pun disematkan di bekas gudang ini. Di ruang tunggu juga tersedia aneka sarana mainan untuk anak-anak. Adapun toilet yang disediakan nyaris sama dengan toilet di hotel bidang lima. Di tiap lantai terdapat pula toilet untuk kaum difabel. Kemudian tersedia kafe, ruang merokok, serta ruang khusus untuk ibu-ibu menyusui. Di lantai dasar tersedia kios bisnis yang sudah terisi penyewa yang berjualan aneka macam barang.

PT Pelindo juga menyiapkan ruang VVIP yang didesain seperti layaknya kafe-kafe terkenal di Jakarta. Kursinya empuk, terdapat minibar, juga meja panjang dan stop kontak untuk pengunjung yang memerlukan isi ulang ponsel. Dinding setiap ruangan juga disentuh, diberi ragam hiasan gambar destinasi wisata, seperti Candi Borobudur, Gereja Blenduk, dan Kota Lama. Ada pula foto-foto mengenai masa dahulu sudut-sudut Kota Semarang di era kolonial Belanda. Di pintu keluar sektor kedatangan terpampang peta besar yang merinci obyek wisata di Kota Semarang ataupun wisata unggulan di 35 kabupaten dan kota. Peta itu dilengkapi foto-foto destinasi wisata.

Iman Santoso, Asisten Manajer Kapal dan Pemanduan PT Pelindo III, mengatakan, pihaknya juga melakukan edukasi kepada penumpang yang tiba dan menggunakan terminal ini. Penumpang yang ke toilet, misalnya, diminta melepas alas kaki. Mereka juga diajari membuang sampah di tempat sampah yang didesain tiga fungsi, yaitu untuk memisahkan sampah organik dan non-organik.

Ruang VVIP banyak dimanfaatkan turis mancanegara yang tiba menggunakan kapal pesiar, seperti Princess Cruise atau MS Rotterdam. Dengan ini, para turis asing yang makin sering singgah di Kota Semarang dan Jateng diharapkan bisa makin terkenang. Pada 2014 terdapat 25 kapal pesiar yang singgah. Pada 2015 ada 18 kapal dan tahun ini direncanakan 18 kapal. “Beberapa turis asing senang memanfaatkan layanan Wi-Fi gratis yang tersedia di terminal. Mereka bilang jaringan Wi-Fi sangat cepat, berbeda dengan layanan Wi-Fi di kapal yang lambat tetapi mahal tarifnya,” kata Iman. Di terminal baru ini, pengunjung memang mudah mengakses layanan Wi-Fi tanpa perlu kata kunci lagi.

Source Terminal Gudang Pelabuhan Tanjung Emas Menjelma Jadi Ruangan Mewah

Leave A Reply

Your email address will not be published.