Sidak Elpiji Subsidi Berujung Konversi

28

31 Januari 2018 — Menindaklanjuti laporan kelangkaan elpiji di makassar, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Makassar bersama PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region (MOR) VII, Hiswana Migas dan Polres mengadakan sidak ke usaha-usaha non UKM, Rabu (29/08). Dari hasil sidak, ditemukan rumah makan dan laundry/binatu yang masih menggunakan elpiji subsidi 3 kg.

Namun hari ini, usaha laundry yang disidak sudah berganti menggunakan elpiji non subsidi, Bright Gas 5,5 kg. Dengan inisiatif dan kesadaran sendiri, Laundry Kurnia sudah menukarkan 8 tabung elpiji 3 kg menjadi 4 tabung Bright Gas 5,5 kg melalui program trade in. Sebelumnya, laundry ini menggunakan elpiji 3 kg untuk membantu proses pengeringan pakaian.

Adapun rumah makan yang juga disidak sehari sebelumnya, saat ini sedang dalam proses mengganti elpiji 3 kg menjadi elpiji non subsidi. Di rumah makan tersebut, ditemukan penggunaan elpiji 3 kg sebanyak 18 tabung per hari, atau 540 tabung per bulan.

Upaya untuk mendorong usaha non UKM menggunakan elpiji non subsidi, terus dilakukan Pertamina. Salah satunya melalui program Pake Bright Gas, Bisnis Ngegas. “Program ini memberi apresiasi pada usaha-usaha kuliner non UKM pengguna Bright Gas, dan membantu promosi usaha-usaha tersebut,” ujar Roby Hervindo, Unit Manager Communication & CSR MOR VII.

Roby menjelaskan, hingga kini sebanyak 15 usaha kuliner non UKM di Makassar telah menerima apresiasi dan dukungan promosi dari Pertamina. Diantaranya  rumah makan Mba Daeng, Seblak Petir, History Cafe, Kedai Soto Tian, rumah makan Serba Sambal dan usaha lainnya.

Di samping itu, Pertamina untuk kali kedua kembali menambahkan penyaluran elpiji 3 kg ke pangkalan-pangkalan di wilayah Makassar khususnya, dan Sulawesi Selatan umumnya. Penambahan tahap kedua ini disalurkan ke pangkalan-pangkalan mulai tangga 28 hingga 31 Agustus 2018.

“Sebanyak 42.560 tabung ditambahkan untuk Makassar, dan 239.680 tabung untuk kabupaten-kabupaten di Sulawesi Selatan,” ungkap Roby.

Dengan penambahan ini, secara rerata penyaluran elpiji 3 kg di Sulawesi Selatan telah meningkat sebanyak 10% dari alokasi normal. Penambahan ini diprioritaskan untuk wilayah-wilayah yang merupakan konsentrasi masyarakat miskin.

“Tentunya penambahan kedua ini pun tetap tidak akan mencukupi, jika penggunaannya masih tidak tepat sasaran. Oleh karenanya Pertamina dan Pemda terus menghimbau agar masyarakat yang mampu segera beralih ke elpiji non subsidi,” ujar Roby.

Source Sidak Elpiji Subsidi Berujung Konversi

Leave A Reply

Your email address will not be published.