Prasasti Abhayagiri

36

07 November 2017 — Untuk mengetahui lebih lanjut tentang situs Ratu Boko, diperlukan penelitian lebih lanjut mengenai relik yang ditemukan di sana. Sisa-sisa mungkin berupa batu, reruntuhan, bangunan, dan juga prasasti yang terletak di situs ini. Satu petunjuk untuk mencoba lebih memahami tentang situs ini adalah melalui Prasasti Abhayagiri.

Orang Eropa yang pertama kali mengunjungi lokasi Ratu Boko mencatat adanya prasasti di sekitar istana. Batu tersebut sekarang dikenal dengan Ratu Boko I (Abhayagiri Monastery Prasasti). Selain itu, ada dua potongan lagi yang ditemukan pada tahun 1886 dan fragmen kecil lainnya ditemukan sekitar tahun 1915 di dekat pintu masuk kompleks. Prasasti ini mencatat bahwa pendirian vihara ini didedikasikan untuk Bodhisattva, yang mungkin adalah Avalokitervara atau Manjusri. Fragmen terbesar prasasti tersebut ditemukan di ujung utara tangga batu di sebelah timur vihara pada tahun 1954. Prasasti tersebut bertuliskan 793 tahun dan merayakan berdirinya sebuah biara di kerajaan Raja Samaratungga. Menurut De Casparis, arkeolog dari Belanda, bagian penting prasasti dapat diterjemahkan ke dalam, “Prasasti Abhayagiri di sini tentang pertapa Sinhala, Dilatih mengatakan yang terbaik dari Jinas, telah dibuat.”

De Casparis juga mengatakan bahwa:
“Dengan fakta bahwa pendirian ini adalah Biara Abhayagiri yang kedua: lebih tepatnya replika Biara Ceylonese atau lebih tepatnya bangunan yang cukup memiliki kesamaan dengan itu, dalam semangat atau keduanya, layak untuk dimiliki. Nama yang sama. ”

Dengan ditemukannya prasasti ini, arkeolog mendapat satu petunjuk lagi untuk membaca misteri yang ada di situs Ratu Boko. Mungkin saja penemuan prasasti ini sampai ke titik terang dari apa situs Ratu Boko, tapi juga bisa menimbulkan perdebatan lebih jauh mengenai hal itu. Berdasarkan informasi ini, teori bahwa situs Ratu Boko adalah benteng bisa diperdebatkan. Situs ini bukan tempat suci, melainkan tempat kegiatan spiritual dan religius. Dengan informasi yang ada dari prasasti Abhayagiri, lokasi Ratu Boko bisa jadi sebuah biara yang dibuat untuk kegiatan keagamaan umat Budha saat itu.

Source Prasasti Abhayagiri

Leave A Reply

Your email address will not be published.