Perhutani Ciamis Adakan Konsultasi Publik

5

CIAMIS, PERHUTANI (21/04/2015) – Perum Perhutani Ciamis mengadakan konsultasi publik dengan stakeholder di masing-masing Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) yaitu BKPH Ciamis, BKPH Banjar Utara, BKPH Banjar Selatan, BKPH Pangandaran dan BKPH Cijulang.

Konsultasi publik ini dimaksudkan untuk menampung masukan dan saran dalam rangka perbaikan pengelolaan dan pemantauan kawasan bernilai konservasi tinggi (KBKT).

Hadir dalam acara ini diantaranya masyarakat sekitar hutan (LMDH), aparat Desa setempat, tokoh masyarakat serta stakeholder lainnya.

Selain berkonsultasi dengan stakeholder Perum perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Ciamis juga melakukan konsultasi dengan Tenaga Ahli dari TFT (The Forest Trust) yang berkantor di Semarang Jawa Tengah.

Administratur Perhutani Ciamis, Bambang Juriyanto menyampaikan bahwa sebagaimana Visi dan Misi perum perhutani, Pengelolaan Hutan di Perum Perhutani KPH Ciamis dilaksanakan dengan berbasis pada prinsip-prinsip Pengelolaan Hutan Lestari (PHL). Hal ini sejalan dengan tuntutan masyarakat secara regional, nasional dan internasional, terutama LSM-LSM bidang Kehutanan, Buyer dan Stakeholder yang tergabung dalam FSC (Forest Stewardship Council).

Kawasan Bernilai Konservasi Tinggi (KBKT) adalah kawasan hutan yang memiliki nilai konservasi tinggi. Nilai Konservasi Tinggi adalah sesuatu yang bernilai konservasi tinggi pada tingkat lokal, regional atau global yang meliputi nilai-nilai ekologi, jasa lingkungan, sosial dan budaya. Nilai-nilai tersebut dan tata-cara identifikasinya ditentukan dalam Panduan NKT Indonesia. Ada kriteria 6 NKT berdasarkan buku panduan NKT Indonesia diantaranya sebagai berikut :

NKT 1, Kawasan dengan Tingkat Keanekaragaman Hayati Penting

Pada NKT 1 mengidentifikasi kawasan-kawasan yang memiliki nilai penting bagi kelangsungan hidup flora dan fauna. Tidak semua jenis flora dan fauna merupakan spesies yang memiliki nilai konservasi tinggi. Spesies-spesies endemik, langka dan terancam punah merupakan spesies yang memiliki nilai konservasi tinggi.

NKT 2, Kawasan Bentang Alam bagi Dinamika Ekologi secara Alami

NKT 2 menekankan pada suatu kawasan alami yang merupakan suatu kesatuan bentang alam (landscape) alami dengan luas minimal 20.000 hektar. Selain itu kawasan yang memiliki dua tipe ekosistem yang berbeda dan berada dalam satu bentang alam juga merupakan kawasan yang mengandung nilai sebagai NKT 2.

Sebagai contoh adalah apabila dalam suatu hamparan terdapat kawasan hutan mangrove yang berbatasan lagsung dengan hutan pantai tanpa adanya koridor pemisahnya. Kawasan yang mengandung populasi dari perwakilan spesies alami juga merupakan kawasan NKT 2.

NKT 3, Kawasan Berekosistem Langka atau Terancam Punah

Kawasan-kawasan yang tergolong sebagai ekosistem langka atau terancam punah adalah ekosistem mangrove, karst, savanna, dan sebagainya. Untuk menentukan apakah ekosistem tertentu masuk kategori langka atau terancam punah, diperlukan penilaian pada seluruh unit bio-fisiogeografis yang membandingkan kondisi dan luasnya pada masa lampau (dasar sejarah) saat ini dan masa depan.

NKT 4, Kawasan Yang Menyediakan Jasa Lingkungan Alami

Jasa lingkungan adalah jasa-jasa biofisik yang dihasilkan oleh suatu ekosistem secara langsung maupun tidak langsung yang mendukung kehidupan makhluk hidup, termasuk manusia.

Ada tiga kriteria yang termasuk dalam NKT 4, yaitu kawasan penyedia air serta pengendali banjir, kawasan pengendali erosi serta sedimentasi, dan kawasan sekat bakar alami. Ketiga nilai diatas merupakan bentuk jasa lingkungan yang diberikan alam terhadap kelangsungan hidup umat manusia.

NKT 5, Kawasan Alam Pemenuh Kebutuhan Masyarakat Lokal

Masyarakat lokal sangat tergantung terhadap sumber daya hutan. Adapun beberapa kebutuhan dasar tersebut adalah pangan, obat-obatan, vitamin, energi, dan pakan ternak. Identifikasi terhadap NKT 5 harus dilakukan dengan penelitian terhadap masyarakat sekitar kawasan hutan.

NKT 6, Kawasan Identitas Budaya Tradisional Komunitas Lokal

Identitas budaya khas adalah identitas yang muncul dari suatu kolektif individu (komunitas) yang tinggal di suatu kawasan tertentu, didasarkan pada kesamaan latar belakang sejarah kolektif dan kesamaan interpretasi terhadap lingkungan dan sumber daya sekitarnya.

Situs-situs budaya dan komunitas adat terpencil merupakan salah satu nilai yang termasuk sebagai NKT 6. Perlindungan terhadap NKT 6 merupakan wujud penghormatan pemerintah terhadap kearifan lokal setempat. Kearifan lokal biasanya selalu sejalan dengan pelestarian alam.

Dari enam NKT tersebut dibagi menjadi beberapa target konservasi diantaranya sebagai berikut : Target konservasi hutan alam, Target konservasi mata air dan Target konservasi species RTE dan Interes. Selain itu, Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL) telah disusun yang dikonsultasikan juga.

Source Perhutani Ciamis Adakan Konsultasi Publik

Leave A Reply

Your email address will not be published.