Menteri BUMN Kawal Langsung Pembangunan Bandara Jenderal Besar Soedirman

20

12 Mei 2019 | Jakarta – Bandara Jenderal Besar Soedirman di Purbalingga, Jawa Tengah, ditargetkan mulai beroperasi pada 2020. Saat ini sejumlah persiapan pembangunan tengah dilakukan.  Pada Sabtu, 11 Mei 2019, Menteri BUMN Rini M. Soemarno meninjau langsung persiapan pembangunan proyek tersebut.

Di dalam kesempatan itu, Menteri BUMN turut didampingi oleh Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin, Direktur Operasi dan Teknik Djoko Murjatmodjo serta turut hadir Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi.

“Investor asing sangat nyaman berusaha di sini. Kelemahannya adalah konektivitas. Jadi, kalau pengusaha butuh cepat, kita harapkan dengan bandara ini ada maka mempercepat pertumbuhan ekonomi,” ujar Menteri BUMN.

Adapun Bandara Jenderal Besar Soedirman nantinya dapat mendukung pertumbuhan perekonomian di Jawa Tengah khususnya Kabupaten Purbalingga, Banyumas, Kebumen, Banjarnegara dan Wonosobo.

Menteri BUMN menargetkan agar bandara tersebut bisa mulai dioperasikan untuk masa angkutan lebaran tahun depan.

“Targetnya puasa tahun depan atau sekitar bulai mei 2020 sudah bisa testing runway, pas waktunya mudik lebaran pesawat komersial sudah beroperasi.”

Proyek bandara itu sendiri berlokasi di kawasan Pangkalan TNI AU Jenderal Besar Soedirman. Pada April 2019, AP II dan TNI AU menandatangani Perjanjian Kerja Sama (PKS) sehingga pembangunan infrastruktur sudah dapat dimulai.

AP II dan TNI AU juga telah menyepakati Daerah Lingkungan Kerja (DLKr), yakni DLKr I seluas 4,42 hektare guna diusahakan sebagai bandara meliputi terminal kargo, terminal penumpang, bangunan operasional/perkantoran dan fasilitas sisi darat lainnya.

Lalu, DLKr II seluas 43,5 hektare guna penggunaan bersama (penerbangan sipil dan militer) meliputi runway, RESA (runway end safety area), stopway, taxiway, PKP-PK (Pertolongan Kecelakaan Penerbangan dan Pemadam Kebakaran), fasilitas bersama, dan pagar pengamanan bandara.

AP II saat ini tengah melakukan persiapan pembangunan infrastruktur, dimulai dari pembersihan lahan (land clearing), mendirikan pagar bandara, dan membangun gedung Project Implementation Unit (PIU).

Direktur Utama AP II Muhammad Awaluddin mengatakan setelah persiapan usai dilakukan, pekerjaan selanjutnya adalah membangun terminal penumpang dan runway.

Pembangunan terminal penumpang Bandara Jenderal Besar Soedirman dilakukan dalam 3 tahap.

Adapun Tahap I dibangun terminal penumpang berkapasitas 98.812 penumpang per tahun, lalu pembangungan Tahap II membuat terminal memiliki kapasitas 440.440 penumpang per tahun, kemudian Tahap III menjadikan terminal berkapasitas 597.645 penumpang per tahun.

“Pada tahap awal, investasi yang disiapkan Rp500 miliar untuk membangun terminal penumpang dan runway. Kami optimistis jumlah penumpang terus tumbuh setiap tahunnya hingga bisa menembus sekitar 600.000 penumpang per tahun, seiring juga dengan bergeliatnya perekonomian dan pariwisata karena terbukanya konektivitas udara di wilayah Jawa Tengah bagian Selatan ini.”

“Pada Tahap I, bandara akan melayani penerbangan dengan pesawat ATR 72-600 dan sejenis, lalu kemudian nantinya setelah dilakukan pengembangan Tahap III bandara ini bisa melayani take off dan landing dari pesawat sekelas Boeing 737 dan Airbus A320. Kami perkirakan pergerakan pesawat bisa mencapai sekitar 7.500 per tahun,” ujar Muhammad Awaluddin.

Pembangunan Bandara Jenderal Besar Soedirman ini merupakan salah satu bentuk komitmen pemerintah dalam mewujudkan konektivitas udara di seluruh wilayah Indonesia sehingga pertumbuhan ekonomi dan pariwisata dapat optimal.

Source Menteri BUMN Kawal Langsung Pembangunan Bandara Jenderal Besar Soedirman

Leave A Reply

Your email address will not be published.