Mencintai Komitmen, Merindukan Action: Dimulai dari Hal Kecil, Ada Sistem dan Pengawal Sistem (Bagian I)

2

Senin, 30 Maret 2015 | Di salah satu pabrik gula di lingkungan PTPN X ada sebuah forum tidak resmi (paguyuban) tempat berkumpul para karyawan pada malam hari untuk mengisi waktu kosong. Pada zaman sekarang, untuk mempersiapkan masa depan yang penuh persaingan menuntut suami dan istri harus bekerja.

Konsekuensi logis dari hal itu adalah terpisahnya sang suami dan sang istri karena bekerja di kota yang berbeda. Saya mengistilahkan teman-teman di pabrik gula yang jauh dari istrinya sebagai “bujangan lokal”. Rasa sepi pada malam hari kami lampiaskan dengan berkumpul di salah satu rumah teman daripada mencari hiburan di luar yang lebih banyak jeleknya daripada baiknya. Awalnya kami hanya main game, main kartu, dan nonton film. Ternyata melakukan hal menyenangkan setiap hari membuat kami bosan dan sekali waktu kegiatan berkembang menjadi sebuah diskusi serius tapi santai. Forum ini kami sebut PASUKAN PELEM singkatan dari Paguyuban Suami dan Rekan untuk Penyaluran Energi Malam.

Pada suatu malam dengan diiringi rintik-rintik hujan, seorang teman memulai diskusi dengan menyampaikan keluh kesahnya. Sehari sebelumnya dia mengikuti acara motivasi karyawan oleh seorang motivator. Dia mendengar dan sempat terharu melihat teriakan semangat para karyawan setelah selesai diberi arahan oleh sang motivator. Teriakan semangat yang begitu menggetarkan hati. “Win the battle, win the battle, win the battle” sambil mengepalkan tangan. Seru sekali waktu itu, sepertinya semua karyawan akan memenangkan peperangan dan segera keluar dari krisis yang sudah akut.

Di lain waktu teman saya menghadiri komitmen bersama penerapan code of conduct, di hari lain menghadiri acara peningkatan produktivitas melalui pelaksanaan K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja), sempat juga menghadiri acara Deklarasi BUMN bersih dan penandatanganan PKB (Perjanjian Kerja Bersama). Beberapa acara seremonial sejenis kerap juga dilakukan. Dia melanjutkan dengan contoh lain, dia pernah ikut tanda tangan bersama untuk pencapaian target, menghadiri kontrak management, dilanjutkan ikrar dari seluruh karyawan untuk pencapaian sasaran perusahaan. Belum lagi peluncuran produk premium, aksi penanaman sejuta pohon, menebar ikan di sungai, dan lain sebagainya. Ada juga pelatihan-pelatihan dengan dana besar demi peningkatan kualitas SDM, dari tingkat manajer sampai tukang las, dari pelatihan teknis, manajemen, SDM, K3, kehumasan, outbond, atau apapun namanya. Ada seminar, workshop, diskusi panel, dan study banding. Namun teman saya merasa bahwa gaungnya hanya di saat acara itu saja. Dia merasa semua itu belum benar-benar mengubah wajah perusahaan.

Source Mencintai Komitmen, Merindukan Action: Dimulai dari Hal Kecil, Ada Sistem dan Pengawal Sistem (Bagian I)

Leave A Reply

Your email address will not be published.