Kesepakatan Pasokan China Tingkatkan Permintaan Minyak Kelapa Sawit

14

29 April 2019 | China berkomitmen untuk meningkatkan impor minyak kelapa sawitnya dari Malaysia dan Indonesia. Stok minyak kelapa sawit di Malaysia saat ini mencapai 2,92 juta ton pada akhir Maret, sementara persediaan minyak kelapa sawit Indonesia dipatok antara 4,5 juta ton dan 5,0 juta ton. Di China, minyak kelapa sawit menghasilkan sekitar 5,05 juta ton atau 58 persen dari impor minyak nabati negara itu.

Stok minyak kelapa sawit Malaysia yang saat ini tinggi diperkirakan akan berkurang, mengingat komitmen terbaru China untuk mengimpor tambahan 400.000 ton minyak kelapa sawit lokal per tahun dalam lima tahun ke depan, kata pemilik perkebunan kelapa sawit setempat.

Kesepakatan pasokan minyak kelapa sawit adalah bagian dari negosiasi ulang antara Malaysia-China pada akhir revisi proyek East Coast Rail Link. Dalam beberapa tahun terakhir, baik Malaysia dan Indonesia telah kesulitan menghadapi persediaan minyak kelapa sawit global yang meningkat, yang pada gilirannya menyebabkan lesunya dan menurunnya harga minyak kelapa sawit mentah (CPO).

Stok minyak kelapa sawit di Malaysia saat ini mencapai 2,92 juta ton pada akhir Maret, sementara persediaan minyak kelapa sawit Indonesia dipatok antara 4,5 juta ton dan 5,0 juta ton.

Di China, minyak kelapa sawit menghasilkan sekitar 5,05 juta ton atau 58 persen dari impor minyak nabati negara itu.

Dari total itu, impor minyak kelapa sawit Malaysia sekitar 1,9 juta ton atau 5 persen dari total konsumsi minyak nabati China.

Menurut pengamat industri, China telah mulai memperlambat impor kedelainya, terutama dari AS seiring perang dagang yang sedang berlangsung antara kedua negara.

Karenanya, potensi konsumsi minyak kelapa sawit di China meningkat dengan perkiraan impor sekitar 6,5 juta ton pada tahun 2025.

Ketika dihubungi, direktur eksekutif United Plantations Bhd Datuk, Carl Bek-Nielsen, mengatakan, “Saya yakin bahwa inisiatif yang diambil oleh pemerintah untuk membantu mengurangi stok tinggi dengan mengupayakan penjualan dengan China tentu saja merupakan langkah strategis dan bijaksana.”

Dia mengatakan kepada StarBiz bahwa “Dengan wabah demam babi Afrika, yang kemungkinan akan menurunkan impor babi di China sekitar 30 persen, akan ada alasan untuk meningkatnya permintaan impor minyak kelapa sawit untuk menggantikan minyak kedelai.

“Saya berharap langkah ini adalah langkah yang paling menguntungkan.”

Pakar industri AH Ling setuju bahwa tambahan 1,9 juta ton minyak kelapa sawit lokal yang akan diimpor oleh China dalam periode lima tahun akan membantu mengelola situasi persediaan minyak kelapa sawit yang tinggi saat ini.

“Namun, volume (yang akan dibeli oleh China) tidak akan cukup besar untuk mempengaruhi pasar global, terutama dengan pertumbuhan produksi yang kuat dan berkelanjutan dari Indonesia dalam lima tahun ke depan,” katanya.

Ling yang merupakan direktur Gan Ling Sdn Bhd yang berbasis di Sandakan mengatakan bahwa “Angka stok kelapa sawit yang diberikan oleh GAPKI atau Asosiasi Kelapa Sawit Indonesia relatif rendah, yaitu kurang dari 3 juta ton.

“Saya pribadi percaya bahwa itu (stok minyak kelapa sawit Indonesia) jauh lebih tinggi dan lebih dekat ke level 4,5 juta ton.”

Sementara itu, seorang penanam di perusahaan perkebunan kelapa sawit terdaftar menunjukkan bahwa China harus dapat membeli lebih dari komitmen terbaru China―400.000 ton minyak kelapa sawit lokal per tahun dalam lima tahun ke depan.

“Hal ini disebabkan oleh perubahan signifikan dalam struktur konsumsi minyak kelapa sawit China, yang sangat dipengaruhi oleh perkembangan pesat dalam industri terkait makanan seperti makanan cepat saji, industri kue, dan bisnis makanan modern.

“Sektor-sektor ini mencatat pertumbuhan kuat antara 6,6 persen dan 8,58 persen setiap tahun,” tambahnya.

Source Kesepakatan Pasokan China Tingkatkan Permintaan Minyak Kelapa Sawit

Leave A Reply

Your email address will not be published.