Gelar Operasi Pasar LPG, Pertamina Himbau Masyarakat Taat Aturan

37

03 September 2018 — Menanggapi peningkatan konsumsi LPG 3 Kg di Kota Banjarmasin dan sekitarnya, PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region (MOR) VI Kalimantan gelar operasi pasar di beberapa lokasi. Dengan total 19.040 tabung, Operasi Pasar dilaksanakan di 7 titik pada Senin (03/09) dan bekerjasama dengan aparat pemerintahan setempat.

Region Manager Comm. & CSR Pertamina Kalimantan Yudi Nugraha menyatakan Operasi Pasar dipilih untuk menyalurkan alokasi tambahan guna lebih memastikan ketepatan penyaluran LPG 3 Kg yang merupakan produk bahan bakar yang didedikasikan khusus untuk masyarakat miskin dan usaha kecil. Pada kegiatan ini masyarakat miskin yang hendak membeli LPG 3 Kg diwajibkan membawa Kartu Keluarga (KK). Pembelian pun dibatasi hanya 2 tabung per KK.

“Berdasarkan hasil pantauan di beberapa lokasi, memang operasi pasar menjadi kegiatan yang telah ditunggu oleh masyarakat. Kami menghimbau masyarakat untuk mengikuti peraturan yang berlaku di kegiatan operasi pasar tersebut dan bersama-sama menjaga kondusifitas selama kegiatan berlangsung. Apabila ada antrian mari bersama-sama menjaga kenyamanan dan tidak gampang terpancing oleh pihak yang tidak bertanggungjawab”, ungkap Yudi.

Untuk Senin (3/9/2018) operasi pasar dilaksanakan di Kelurahan Pasar Lama, Kelurahan Alalak Tengah, Kelurahan Kuripan, Kelurahan Mantuil, Kelurahan Sungai Jingah, Kelurahan Kebun Bunga dan Kelurahan Kelayan Barat. Total alokasi tambahan yang telah disiapkan sejumlah 19.040 tabung dan akan terus dipantau dinamikanya di lapangan. Operasi pasar terus dilaksanakan hingga 8 September 2018.

Secara lebih mendetail Yudi menjelaskan sebelumnya di Provinsi Kalimantan Selatan, Pertamina telah menyalurkan alokasi tambahan sejak masa jelang Idul Adha sejumlah 21.840 tabung dari angka konsumsi normal 85.000 tabung per hari. Penambahan tersebut masih tetap diberikan pada paska Idul Adha dengan memberikan tambahan fakultatif sejumlah 43.680 tabung.

“Sebagai contoh di Kota Banjarmasin, kami telah menyalurkan suplai tambahan sebanyak 14.560 tbg yang didistribusikan dari tanggal 20 sd 26 Agustus 2018 di luar suplai normal sejumlah 18.480 tabung per hari. Dengan demikian, apabila produk LPG 3 Kg hanya benar-benar digunakan oleh masyarakat miskin maupun usaha kecil, angka penyaluran tersebut sejatinya sudah dapat memenuhi kebutuhan masyarakat,” kata Yudi.

Selanjutnya, Pertamina juga mengharapkan agar tren peningkatan konsumsi LPG kali ini untuk tidak dibesar-besarkan atau bahkan dipolitisasi oleh pihak yang tidak bertanggungjawab. Hal tersebut justru dapat memicu “panic buying” di lapangan padahal pada praktiknya, Pertamina terus memantau stok yang ada di lapangan dan melakukan penambahan apabila dibutuhkan.

Begitu pula dengan pemberlakukan Harga Eceran Tertinggi (HET) produk LPG 3 Kg. Dengan diperkuat oleh 61 Agen yang menyalurkan LPG ke 2.399 pangkalan resmi masyarakat sejatinya dapat dengan mudah menemukan outlet resmi tersebut yang menjual produk sesuai HET.

“Kami terus mengimbau masyarakat untuk melakukan pembelian LPG di pangkalan resmi Pertamina untuk mendapatkan harga sesuai HET. Kami pun memohon dukungan khususnya dari awak media untuk membantu menjaga kondusifitas informasi yang tersebar di masyarakat sehingga isu seperti tingginya harga di outlet non resmi ataupun kelangkaan tidak digunakan oleh spekulan dan pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab lainnya,”pungkas Yudi.

Source Gelar Operasi Pasar LPG, Pertamina Himbau Masyarakat Taat Aturan

Leave A Reply

Your email address will not be published.